19 Juli 2005

Posted: November 25, 2006 in cerpenku

Aku paling benci musim panas! Kenapa orang bule suka banget tuh musim? Ya… itu karena mereka udah bosan ma salju yang dinginnya minta ampun….. –5 derajat celcius booooo……. 0 derajat celcius aja udah dinginnya minta ampun. Gimana coba kalo yang –5 derajat celcius? Oh…. Untung Allah maha adil ya… kalo disini ada salju, gimana coba ma petani? Tuh sawah pasti udah nggak ada harapan lagi gara-gara kedinginan dan kebasahan. Tapi, hari ini keterlaluan panasnya! Nih malem, panasnya kayak kebakaran. Badan udah kayak mandi aja, baju udah basah kayak diguyur air, rambut yang abis keramas nih, kayak kehujanan. Duh… akh udah aku mandi aja lagi. Sebenernya… sayang buang-buang air. Tapi… gimana lagi? Aku nggak bisa belajar! besok ulangan kimia lagiiiiiiii. Duh…… rasanya kayak dimanaaa gitu. Tapi neraka lebih panas kayak ini-lah…. Ya udah, aku mandi lagi jam 10 malem. Woi… enak boooooo….. uih….. segarnya… Tiba-tiba aja ada suara ketukan pintu dapur belakang. “TOK, TOK!,” Tiba-tiba aja, aku yang lagi keramas, langsung merinding. Bukan meriang woi! Bulu kudukku!!! Alamak….. sapa tuh? Dirumah nggak ada siapa-siapa! Mama lagi keacara pernikahan. Pulangnya jam 11 nanti. Papa lagi keluar kota. Kakak kan lagi nginep dirumah temennya dari kemarin-kemarin. Kalo itu papa, akh…nggak mungkin. Masih 1 minggu lagi pulangnya. Mama juga nggak mungkin kalo pulang sekarang. Kalo pulang, dia bakalan buka pintu depan. Kan mamaku bawa kunci. Lah… jadi itu sapa? “TOK! TOK!,” Aduh…. Apa jangan-jangan… saking takutnya, badanku dan rambutku yang bershampo dengan asal-asalan kubilas. Cuma 2 guyur air yang sampe dibadanku! Cepet-cepet aku pake handuk. Kubuka pelan pintu kamar mandiku dan langsung ngacir menuju kamarku. Sebernya nih, aku pasti bakal dimarahin habis-habisan ‘ma mama. Ya iyalah… saking buru-burunya aku keluar kamar mandi, tanpa kuperhatikan lantai-lantai yang kuinjaki meninggalkan air dan busa yang amat enak kalo jatuh. Ah, bodo! Yang penting selamat dari makhluk halus yang menggodaku itu. Tapi, pas aku sampe dikamar, suara itu masih ada! “TOK! TOK!” Waduh….. ya udah, dengan semangat patriot 45 kukeluar kamar dengan memakai jas papaku tuk menutupin kepalaku dan juga sarung papa buat nutupin tubuhku yang masih pake handuk. Tau nggak, aku nggak berani salin baju! Rasanya pengen cepet-cepet kuringkukan badanku ditempat tidur walau masih pake handuk. Hiiiii…… Tapi semakin lama suara aneh itu makin keras. Karena badanku yang gemetar melebihi 8 skala richter, rasanya susah dan jauuuuuhhhhh banget tuk sampe dipintu belakang alias dapur. Jauh… dan jauh…. Jauh….dan jauh…. Kenapa nggak sampe-sampe ya….. calm down…. Calm down…. Tuh denger coba, suara itu nggak ada lagi. Kataku dalam hati untuk menenangkan batinku yang AMAT SYOK! Rasanya butuh ¼ jam tuk ngelangkahin kaki. Pas nongol didapur memang ada beberapa sosok yang bergerak-gerak tapi yang lebih ngagetin tuh, bunyi hp papaku yang bernada suara bayi nangis, berdering. Kok? Berarti papa nggak bawa hp ya…? “OWEK… OWEK…,” hp itu terus berdering sedangkan aku berusaha tuk ngambil tuh hp. Rasanya 2 detik ga sampe deh, pas terdengar suara-suara berat dengan histerisnya berkata, “SINDER BOLONG!!!!”, Dengan gerak cepat, kualihkan perhatianku kearah suara-suara berat itu yang ternyata MALING!!! Maling-maling itu berlarian cepat keluar rumahku. Sementara teriakan ketakutan mereka masih bisa kudengar, “Tuh gue bilang apa! Pasti ada setan-nya!,” sementara salah satunya lagi berkata, “Elu tuh yang ga percayaan. Gue dah bilang dikamar mandi ada sesuatu…”, “makanya kalo nyuri jangan rumah yang gede!”, Dan nggak jauh banget dari rumahku, para maling yang lebih dari 2 itu akhirnya ditangkap juga ma warga setempat yang bertugas jaga malem. Huh… untunglah ada hp papa yang ketinggalan dijasnya. Diatambah lagi suara dering hp itu, suara tangis bayi. Hehehehe…. Untung aja, aku keluar dari kamar. Kalo enggak, pasti peralatan dapur kayak panci, wajan, yah… sesuatu kayak gitulah, pasti udah ilang deh. Tapi ngomong-ngomong, bodoh juga ya para pencuri itu. Heheheh….. Halo… mama, aku dah jadi pahlawan keluarga neh! 20 Juli 2005 Huh….. Ni hari malu-maluinnnnnnnnnn……….. Sehabis pulang sekolah, aku mampir dulu kewarnet. Mumpung masih jam 2. Jadi aku kesana. Ya… tentunya ngecek email dong dari temen-temenku yang nan jauh disana… dan juga buka website MOTOJP.COM!!! wussss…. Gila! Keren abis tuh Daniel Pedrosa ma Olivier Jacque. Ga ada tandingannya booooo. Tapi kayaknya buka website itu ditunda dulu deh. Abiz aku dah kena virus chating. Hehehehe…. Apalagi chating pake voice-chat. Uih… tambah seru kalo ngedenger suara temen chating kita. Apalagi dari Jerman. Heheheh…. Yup, dengan cepet aja, aku dapet temen dari Prancis booooooo. Dan sungguh beruntungnya lagi, kita chating pake voice-chat. Wow, aku bisa ngedenger suara keren orang Prancis neh! Tapi…. Kok nggak kedengeran suaranya? “HALO…… HALO…….. HALO……. HALO THERE…….,” Tuh kan aku udah ngomong ampe teriak-teriak. Udah 20 menit kali aku kayak gitu. Karena saking senengnya aku dengan cuek ber-HALO-HALO. Karena udah capek, aku tanya aja ama si-mas pemilik warnet. “Mas, kok voice-nya nggak bisa? Nggak kedengeran?,” “Oh…. Dari tadi yang ber-halo-halo bandung itu kamu ya?! HAHAHAHAHAHAHAH………. Neng, yang itu rusak. HAHAHAHA… makanya tanya dulu kalo mau dipake. HAHAHA…….., “ katanya sambil memangap mulutnya besar-besar untuk tertawa. Kenapa nggak digunain buat nguap aja? Malah ngetawain orang kayak gitu. Kalo aja ada lalat masuk. Ugh… sebel!!!!!! Ya udah, karena sebelnya, aku pergi aja. Saking sebelnya balik lagi kewarnet karena lupa bayar. Ihhhhhhh malah diketawain abis-abisan lagi.. ihhhhhhhh sebel!!!!! AKU NGGAK AKAN MAU KEWARNET E-NET ITU LAGI!!!

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s