23 Juli 2005

Posted: November 25, 2006 in cerpenku

“Dian! Kamu ngerti nggak?,” tiba-tiba aja Bu Nendah, guru MTK membuyarkan lamunanku. “Iya iya! Ngerti Ngerti bu!,” kataku kaget. “Huuuuuu!!!! Ngelamun bae!!!”, ejek Aconk sang bapak Sumo sambil memainkan bibirnya. “Terus aja majuin tuh bibir! Gue kutuk loe supaya nggak laku!”, kataku seketika. Ya….. akibat omonganku itu, jadinya aku disuruh keluar deh… kacian deh lo! Aku? Kasian? Nggak lah yaow! Aku malah seneng banget-lah….. gimana enggak? Aku dikeluarin dari kelas yang amat membosankan sehidup semati, dan pas banget itu adalah pelajaran terakhir! Ya udah… aku langsung ngacir! Ternyata lamunanku ngebuat aku bebas dari penjara menuju kesurga duniaku. WARNET! Warnet yang ku idam-idamin! Warnet LINUX! Oh…. Aku nggak sabar!!! Karena itu aku adu lari kakiku untuk sampe kedepan. Sial banget! Kenapa aku harus sekolah dipedalaman hutan belantara ini? Kenapa? Kenapa? Ya udah! Bodo! Tujuan hidupku hari ini yaitu harus menjejakkan kakiku kesurga dunia. Harus! “Eh! Mau kemana loe? Tungguin gue donk! Woi!!!,” teriak Mey dari dalam kelas Fisika yang emang nggak ada gurunya. Ah, udahlah… akhirnya aku tinggalin tuh anak seperti dia ninggalin aku kemarin. Dasar! Lebih mentingin pacar daripada teman sendiri. Huh! Lari terus…. Lari terus…. Untung aja aku masih pake baju olahraga. Jadi aku bisa lari semauku deh. Semangat! Pas nyampe didepan, nggak ada angkot kosong! Penuh semua! Wes… tumben amat nih! Ya iyalah… musim ini kan musim orang kawin. Jadi nggak heran kalo banyak mpok-mpok yang cantik-cantik ada diangkot. Terpaksa deh, aku ngegelayut berdiri dipinggir pintu. “Heh, Dian! Loe gila ya? Loe bisa jatoh tau!,” Aku nggak ada waktu ngeliat tuh orang. Duh… aku gila ya…? tapi emang aku kayak gini. Cewek yang masak bodo kalo sedang sibuk kayak gini. Dan juga neh, aku makin cinta berat ama ‘ni baju olahraga. Baju olahraga gitu loh! Coba aja bayangin, kalo saat ini aku pake rok abu-abu, aku nggak bakalan seperti ini dan nggak bisa lari cepet ditambah lagi sekarang ngegelantung diangkot kayak kenek aja. Pas angkot udah berenti, aku langsung tancap gas lagi. Lari dan lari… O o….. Tuhan… maafkan hambamu ini ya Tuhan… maafkan saya yang lupa membayar ongkos. Ya Tuhan… bukannya saya nggak mau bayar, tapi emang saya lupa Tuhan… maafkan saya sekali inai saja…. Finnaly, aku sampe dipintu warnet. Aku nggak sabar tuk ngerasain AC yang segar dan nggak sabar banget tuk berhubungan dengan dunia maya. Kutapaki kaki kananku, dan…. “BLEP!,” Lampu yang menyinari ruangan dunia koneksi may, dinginnya AC itu melayang…. MATI LAMPU!!! Huhuhu….. kenapa ini terjadi? Kenapa? Apa ini hukuman aku nggak bayar tuh angkot? Kenapa? Ih… kalo gini jadinya, aku nggak akan susah-susah akting ngelamun! Kalo gini jadinya, aku nggak akan ninggalin Mey walau dia pengianat! Kalo gini jadinya, aku nggak akan ngeluarin keringat bak mandi! Kalo gini jadinya….. kalo gini jadinya……… huhuhuhuhhuhuhuhu………………..

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s