1 Cerpen saja

samuraix1.JPG

yeah… coba deh kalian bca ni cerpe… hey Kaze, jgn ketawa yeah!!! hehehe………….

DIARY KERAMAT

10 Juli 2005

Ini adalah hari yang buruk banget! Oh… this is my bad day! Dihari, bulan, tahun ini adalah hari yang terpenting dalam hidupku. Dimana aku mulai tua ‘ni hari. Huh, usiaku makin lama makin terbang bersama STRESS! Gimana enggak? Pagi-pagi aku bangun telat. Saking buru-burunya pergi sekolah, aku asal memilih angkot. Ugh, bener-bener tuh angot sial! Sebel, sebel, sebel!!! Mau tau kenapa? Pas aku masuk kedalam angkot sial itu, eh tau-taunya ada kambing gede! Ya…nggak gede-gede amat sih. Tapi serem! Ada tanduknya yang melingkar, ditambah lagi jenggotan! Si-kambing nggak bisa diem diangkot. Mungkin dia nyoba untuk bisa ngimbangin tubuhnya, tapi nggak bisa. Tanpa sadar, kambing itu maju kedepan dan hampir nyenggol badanku! Padahal aku udah maju dan paling pinggir duduknya deket bangku supir. Hati saat itu gedek banget! Sampe-sampe mau muntah karena bau si-kambing. Ya Allah… berilah kesabaran, cepetin dong… turunkanlah si-kambing serta pemiliknya yang botak itu… dan jangan sampe kambing itu nyeruduk aku ya Allah…

“Kiri, bang!”

Oh, terima kasih ya Allah. Kau penyelamat hidupku… Tapi pas si-pemilik kambing itu mau nurunin binatang peliharaannya, eh… si-kambing nggak mau turun. Akhirnya malah ribut.

“Mbe… Mbeekkkk…. Mbekkkkkkkkk!”,

Tubuhku makin menyerempet terus kepojok dekat supir. Aku nggak berani ngebuka bola mataku waktu terjadi adu otot antara kambing dengan si-pemiliknya.

“Mbek…. Mbe…… mbeeee!!!!!”,

Aku hanya mendengar suara gedebak-gedebuk karena kaki kambing yang dipaksa turun dari angkot. Fyuh… finally, kambing itu sudah turun. Dan BEBAS!!! Duh… ‘ni angkot sebenernya fungsinya ngangkut hewan apa manusia seh? Gara-gara itu, badanku jadi keringetan. Make-up ku jadi luntur, rambutku amburadul, dan……

“ARGHT!!!!!! TIDAK!!!,”

“Kenapa, neng?”, tanya sang supir.

“Arght… sepatu saya, bang… sepatu saya….”,

“Kenapa, neng?”,

“Kenapa, kenapa. Nggak ada kata lain apa dari kata kenapa? Ini semua salah abang! Sepatu saya jadi inceran tai kambing tadi! SEBEL, SEBEL, SEBEL!!! Gimana dong.. malah… ugh, bauuuuuu lagi, “ kataku hendak menangis.

“Hah?! Nggak salah denger nih, neng? Banyak nggak kena tai kambingnya?,”

“Ya BANYAKLAH!!! Kalo dikit, ngapain saya kayak orang dikejar maling yang teriak histeris gini?! Huhuhuhuu……,” kataku nangis,

“Malah…. Bau… lagi….. sepatu saya, kaus kaki saya…… hitam….. coklat… bau…. Lengket…. JIJIK!!!,”

“Heh! Dian kenapa sih?”

“Huhuhu….(nangis) gimana nih kak…..? sepatuku… kaus kakiku bau…. Diberakin kambing… gimana nih kak… sekolah gimana????”

“Woi! Kenapa sih lo?,”

“Kenapa, kenapa?!?! Kakak sama aja kayak abang tadi! Emang kakak nggak liat nih sep…”

“Apa hah?!”,

“Loh… sepatuku…. Kok aku disini? Abang angkotnya mana?,” kataku melongo.

“Loe mau tau dimana abang angkotnya? Dikandangnya tau! Lagi tidur! Heh, dengerin ya…. jam berapa sekarang, hah? Jam 2 pagi!!! Berisik tau nggak! Uuuh…. Orang lagi enak-enak tidur, lo malah ngigo kayak geledek yang bikin putus jantung orang… huh, udah ah! gue mau tidur diluar aja! Gue kapok tidur ma lo terus! Ngigonya kayak kambing lagi budukan!”,


11 Juli 2005

Duh… kenapa semalem aku bisa ngimpi kena tai kambing pada hari ultah-ku? Padahal ultah-ku yang menyebalkan itu udah lewat dari kapan tau. Apa aku bisa ngimpi kayak gitu karena terinspirasi dengan ultah-ku bulan kemarin? Akh, kayaknya enggak deh. Ultahku nggak seburuk dengan kena tai kambing itu tuh. Tapi,ya… lumayan buruk sih… Tau nggak pada hari ultah-ku kemaren neh, aku dah tau pasti bakal dikerjain abis-abisan. Jadi kalo diceritain tuh nggak bakalan seru. Udah basi!

Sayangnya aku baru nulis nih diary dari pemberian mamaku 1 bulan yang lalu. Padahal tuh, banyak banget kejadian yang seru! Tapi… ya itu tadi. Basi kalo diceritain. Wong aku tetep inget kok kejadian-kejadian itu. Tapi… mulai sekarang(sebenernya dari kemaren) aku akan mulai nulis nih diary. Sayang, kalo nih buku nggak dipencet-pencet. Heheheh….


14 Juli 2005

Rupanya mimpiku tentang kena tai kambing 3 hari hari lalu itu sebuah PERINGATAN! Ehm… emang sih aku nggak kena tai kambing hari ini, tapi kesandung bola! MALU! Ya… wajar banget kalo malu, tapi kan…. Ini sih bukan malu lagi! Besok aku pengen banget ngeganti wajahku!!! Sebel, sebel, sebel!!! Padahal aku suka banget main bola, eh sekarang aku syok! Trauma! Aku nggak bakal main bola lagi seumur idup! Swear! Gini loh…. Disekolah pas pelajaran olahraga, yang cowok main bola dilapangan khusus sedangkan, anak cewek diperbolehin banget main bola dilapangan tenis.

Wow! Aku suka banget maen bola!!! Hobi yang sudah terlihat dikala ku masih diperut si mama cerewet. Yup, tendang sana tendang sini. Sampe-sampe kepala kakakku tiap malam aku tendang. Karena kakakku mengeluh kepalanya selalu sakit dan hampir kena gegar otak, akhirnya mamaku melarang kakiku mengekspresikan hobinya. Hiks, hiks… Ya gimana enggak? Selain ntu, dia bakal jadi burung beo kalo liat anak gadisnya main kayak cowok. Ih…

Dan, hari inilah impianku tuk menjelma sebagai Tsubasa bakal tercapai! Aku bakal ke Inggris karena pelatih Ishikoba melihatku bermain dan tertarik denganku. dimintalah aku ke Inggris tuk bergabung dengan tim Ollive Black.

Uups, khayalanku cukup ampe disini.

Mari kita kembali ke warta berita siaran langsung.

Dikarenakan gawang grup-ku kebobolan bola, akhirnya aku rela menggantikan posisiku yang tadinya sebagai gelandang tengah akhirnya, jadi Keeper. Oh… kalo aja Genzo Wakabayashi tau neh, wesss…. Malu! Dia bakalan mengerenyitkan salah satu alisnya yang tebel. Soalnya, gawang yang kujaga itu kebobolan trus. Betapa tololnya aku ngasih bola ke-lawan sehingga dengan mudah dia bisa ngecetak gol. Huhuhu… memang aku nggak ditakdirkan tuk jadi Keeper. Trus, aku ganti posisi jadi kapten. Nah, inilah yang paling sebel! Malu! Ggrrr! Cuma 1 meter lagi aku bisa ngecetak gol, nggak sadar aku injek bola itu, ya… otomatis-lah… aku jatuh kebelakang. Kayak pohon tumbang belum waktunya. Duh… malah sakit lagi… Banyak banget yang nertawain termasuk si-dia(pas lewat)! Aduh…. MALU!!!! Ah, udah ah… MALU!!! Nb: mudah-mudahan, malem ini aku mimpi mencium bunga sakura…heheheh…


16 Juli 2005

Oh… hari ni aku STRESS! STRESS! STRESS! SEBEL! Emangnya apa lagi, kata-kata hari ini? Kata-kata hari ini cuma STRESS! Udah itu doang. Gimana enggak? Masak sih aku dicomblangin! Gini loh… sobatku Yuni, punya pacar namanya Edo. Nah, Edo itu punya sobat namanya Doil. Kebetulan Doil itu juga jomblo kayak aku.

Yang nyebelinnya itu, pas Yuni bilang, “Heh Dian, udah… jadian aja ma Doil. Nanti kita jadi sama,”

“Maksud lo?,”

“Gini, kita kan dah bersahabat dari dulu. Sementara Edo ma Doil udah bersahabat juga dari dulu kayak kita. Nah, kebetulan aku jadian ma salah satu dari cowok yang bersahabat kental itu. Kan rasanya aneh kalo Doil dan elu nggak saling jadian. Kalo lu jadian ma Doil, kita ber-empat kan jadi pasangan yang enak dipandang mata. Heheheh… ngerti nggak maksud gue?,”

“Nggak! Dan juga apanya yang enak dipandang mata? Malah orang jadi mules ngeliatnya. Udah jelas si Doil itu giginya ompong, orangnya dekil trus tengil lagi. Beda jauh ma gue yang bersih dan cantik”, kataku males sambil pergi ninggalin Yuni yang terbengong-bengong.

Ih… sebel banget! Doil?! Oh NO! ngedengerin namanya aja udah ngebuat bibirku jadi miring. Gimana kalo ngeliat wajahnya tiap hari?! Oh enggak banget deh! Dia tuh playboy cap dua jempol! Eh salah, empat jempol. Dua jempol tangan dan dua lagi jempol kaki.

Dia tuh selalu mainin cewek-cewek. Lebih buruknya lagi, para cewek itu kok bisanya dengan mudah makan rayuannya. Kalo aku? Ih… sorry aja ya… Aku tuh pengen sendiri, dan merdeka!!! Hidup merdeka!!! Hoi… nggak enak punya pacar yang ngebuntutin terus. Aku dah pernah ngerasain. Dan nggak enak tau! Bener-bener UEK, mau muntah saking gerahnya dibuntutin. Kayak anak ama ibu aja.


19 Juli 2005

Aku paling benci musim panas! Kenapa orang bule suka banget tuh musim? Ya… itu karena mereka udah bosan ma salju yang dinginnya minta ampun…..

–5 derajat celcius booooo……. 0 derajat celcius aja udah dinginnya minta ampun. Gimana coba kalo yang –5 derajat celcius? Oh…. Untung Allah Maha Adil ya… kalo disini ada salju, gimana coba ma petani? Tuh sawah pasti udah nggak ada harapan lagi gara-gara kedinginan dan kebasahan. Tapi, hari ini keterlaluan panasnya! Nih malem, panasnya kayak kebakaran. Badan udah kayak mandi aja, baju udah basah kayak diguyur air, rambut yang abis keramas nih, kayak kehujanan. Duh… akh udah aku mandi aja lagi. Sebenernya… sayang buang-buang air. Tapi… gimana lagi? Aku nggak bisa belajar! besok ulangan mandarin lagiiiiiiii. Duh…… rasanya kayak dimanaaa gitu. Tapi neraka lebih panas kayak ini….

Ya udah, aku mandi lagi deh walau sekarang udah jam 10 malem. Woi… enak boooooo….. uih….. segarnya… Tiba-tiba aja ada suara ketukan pintu dapur belakang.

“TOK, TOK!,”

Tiba-tiba aja, aku yang lagi keramas, langsung merinding. Bukan meriang woi tapi merinding! Bulu kudukku!!! Alamak….. sapa tuh? Dirumah nggak ada siapa-siapa! Mama lagi keacara pernikahan. Pulangnya jam 11 nanti. Papa lagi keluar kota. Kakak kan lagi nginep dirumah temennya dari kemarin-kemarin karena lagi perawatan otak.

Kalo itu papa, akh…nggak mungkin. Masih 1 minggu lagi pulangnya. Mama juga nggak mungkin kalo pulang sekarang. Kalo pulang, dia bakalan buka pintu depan. Kan mamaku bawa kunci. Lah… jadi itu sapa?

“TOK! TOK!,”

Aduh…. Apa jangan-jangan…

Saking takutnya, badanku dan rambutku yang bershampo dengan asal-asalan kubilas. Cuma 2 guyur air kubasuh kebadanku! Cepet-cepet aku pake handuk. Kubuka pelan pintu kamar mandiku dan langsung ngacir menuju kamarku. Sebernya nih, aku pasti bakal dimarahin habis-habisan ‘ma mama. Ya iyalah… saking buru-burunya aku keluar kamar mandi, tanpa kuperhatikan lantai-lantai yang kuinjaki meninggalkan air dan busa yang amat enak kalo jatuh. Ah, bodo! Yang penting selamat dari makhluk halus yang menggodaku itu. Tapi, pas aku sampe dikamar, suara itu masih ada!

“TOK! TOK!”

Waduh…..

Okey, dengan semangat patriot 45 ku keluar kamar dengan memakai jas papaku tuk menutupin kepalaku dan juga sarung papa buat nutupin tubuhku yang masih pake handuk. Tau nggak, aku nggak berani salin baju! Rasanya pengen cepet-cepet ku ringkukan badanku di tempat tidur walau masih pake handuk. Hiiiii…… Tapi semakin lama suara aneh itu makin keras. Karena badanku yang gemetar melebihi 8 skala richter, rasanya susah dan jauuuuuhhhhh banget tuk sampe dipintu belakang alias dapur.

Jauh… dan jauh…. Jauh….dan jauh….

Kenapa nggak sampe-sampe ya….. calm down…. Calm down…. Tuh denger coba, suara itu nggak ada lagi. Kataku dalam hati untuk menenangkan batinku yang AMAT SYOK! Rasanya butuh ¼ jam tuk ngelangkahin kaki. Pas nongol didapur memang ada beberapa sosok yang bergerak-gerak tapi yang lebih ngagetin tuh, bunyi hp papaku yang bernada suara bayi nangis tiba-tiba berdering.

Kok? Berarti papa nggak bawa hp ya…?

“OWEK… OWEK…,” hp itu terus berdering sedangkan aku berusaha tuk ngambil tuh hp.

Rasanya 2 detik ga sampe deh, pas terdengar suara-suara berat dengan histerisnya berkata,

“SINDER BOLONG!!!!”,

Dengan gerak cepat, kualihkan perhatianku kearah suara-suara berat itu yang ternyata MALING!!!

Maling-maling itu berlarian cepat keluar rumahku. Sementara teriakan ketakutan mereka masih bisa kudengar,

“Tuh gue bilang apa! Pasti ada setan-nya!,”

Sementara salah satunya lagi berkata, “Elu tuh yang ga percayaan. Gue dah bilang dikamar mandi ada sesuatu…”,

“Makanya kalo nyuri jangan rumah yang gede!”,

Dan nggak jauh banget dari rumahku, para maling yang lebih dari 2 itu akhirnya tertangkap juga ama warga setempat yang bertugas jaga malem. Huh… untunglah ada hp papa yang ketinggalan dijasnya. Ditambah lagi suara dering hp itu, suara tangis bayi.

Hehehehe…. Untung aja, aku keluar dari kamar. Kalo enggak, pasti peralatan dapur kayak panci, wijan, yah… sesuatu kayak gitulah, pasti udah ilang deh. Tapi ngomong-ngomong, bodoh juga ya para pencuri itu. Heheheh…..

Halo… mama, aku dah jadi pahlawan keluarga neh!


20 Juli 2005

Huh….. Ni hari malu-maluinnnnnnnnnn………..

Gini, sehabis pulang sekolah, aku mampir dulu kewarnet. Mumpung masih jam 2, jadi aku kesana. Ya… tentunya ngecek email dong dari temen-temenku yang nun jauh disana… dan juga buka website MOTOJP.COM!!! wussss…. Gila! Keren abis tuh Daniel Pedrosa ma Olivier Jacque. Ga ada tandingannya booooo. Tapi kayaknya buka website itu ditunda dulu deh. Abiz aku dah kena virus chating. Hehehehe…. Apalagi chating pake voice-chat. Uih… tambah seru kalo ngedenger suara temen chating kita. Apalagi dari Jerman. Heheheh…. Yup, dengan cepet aja, aku dapet temen dari Prancis booooooo. Dan sungguh beruntungnya lagi, kita chating pake voice-chat. Wow, aku bisa ngedenger suara keren orang Prancis neh! Tapi…. Kok nggak kedengeran suaranya, ya?

“HALO…… HALO…….. HALO……. HALO THERE…….,” seruku.

Tuh kan aku udah ngomong ampe teriak-teriak. Udah 20 menit kali aku kayak gitu. Karena saking senengnya aku dengan cuek ber-HALO-HALO. Karena udah capek, aku tanya aja ama si-mas pemilik warnet.

“Mas, kok headset-nya nggak bisa? Nggak kedengeran?,”

“Oh…. Dari tadi yang ber-halo-halo bandung itu kamu ya?! HAHAHAHAHAHAHAH………. Neng, headset yang itu sih rusak. HAHAHAHA… makanya kalo mau dipake ya tanya dulu. HAHAHA…….., “ katanya sambil memangap mulutnya besar-besar untuk tertawa.

Kenapa nggak digunain buat nguap aja? Malah ngetawain orang kayak gitu. Kalo aja ada lalat masuk mungkin aku yang kebalikan nertawain dia. Ugh… sebel!!!!!!

Ya udah, karena sebelnya, aku pergi aja. Saking sebelnya balik lagi kewarnet karena lupa bayar.

Ihhhhhhh malah diketawain abis-abisan lagi.. ihhhhhhhh sebel!!!!! AKU NGGAK AKAN MAU KEWARNET E-NET ITU LAGI!!!

21 Juli 2005

Heheheh…. Dengan bangga kuberitahu (ce ileh….) bahwa ada warnet tersembunyi di pasar. Nama warnet itu ‘warnet LINUX. Hah di pasar? Hey, hey, hey, jangan salah pengertian dulu….. walau letaknya di pedalaman pasar yang bau amis itu, tapi tuh warnet cool banget!!!!! Ada AC, komputer-nya banyak, ada headset yang nggak bulukan, trus ada kameranya lagi. Connect-nya aja cepet banget. Ditambah lagi, yang ngejaga warnetnya tuh, nggak sinting-sinting kayak diwarnet e-net itu. Mmmm…… nyaman banget………..


23 Juli 2005

“Dian! Kamu ngerti nggak?,” tiba-tiba aja Bu Nendah, guru MTK membuyarkan lamunanku.

“Iya iya! Ngerti Ngerti bu!,” kataku kaget.

“Huuuuuu!!!! Ngelamun bae, sih!!!”, ejek Aconk sang bapak Sumo sambil memainkan bibirnya.

“Terus aja majuin tuh bibir! Gue kutuk loe supaya nggak laku!”, kataku seketika.

Ya elah….. akibat omonganku itu, jadinya aku disuruh keluar deh…

Kacian deh lo!

Aku? Kasian? Nggak lah yaow!

Aku malah seneng banget-lah….. gimana enggak? Aku dikeluarin dari kelas yang amat membosankan sehidup semati, dan pas banget itu adalah pelajaran terakhir! Ya udah… aku langsung ngacir! Ternyata lamunanku tadi, ngebuat aku bebas dari penjara menuju kesurga duniaku. WARNET! Warnet yang ku idam-idamkan! Warnet LINUX! Oh…. Aku nggak sabar!!! Karena itu aku adu lari kakiku untuk sampe ke depan.

Sial banget! Kenapa aku harus sekolah di pedalaman hutan belantara ini? Kenapa? Kenapa? Ya udah! Bodo! Tujuan hidupku hari ini yaitu harus menjejakkan kakiku kesurga dunia. Harus!

“Eh! Mau kemana loe? Tungguin gue donk! Woi!!!,” teriak Mey, temanku yang beda kelas, dari dalam kelas Fisika yang emang nggak ada gurunya itu.

Ah, udahlah… akhirnya aku tinggalin tuh anak seperti dia ninggalin aku kemarin. Dasar! Lebih mentingin pacar daripada teman sendiri. Huh!

Lari terus…. Lari terus…. Untung aja aku masih pake baju olahraga. Jadi aku bisa lari semauku deh. Semangat! Pas nyampe didepan, nggak ada angkot kosong! Penuh semua! Wes… tumben amat nih! Ya iyalah… Sekarang kan musim orang nikah. Jadi nggak heran kalo banyak mpok-mpok yang cantik-cantik ada diangkot. Terpaksa deh, aku ngegelayut berdiri dipinggir pintu.

“Heh, Dian! Loe gila ya? Loe bisa jatoh tau!,”

Aku nggak ada waktu ngeliat tuh orang. Duh… aku gila ya…? tapi emang aku kayak gini. Cewek yang masak bodo kalo sedang sibuk kayak gini. Dan juga neh, aku makin cinta berat ama ‘ni baju olahraga. Baju olahraga gitu loh! Coba aja bayangin, kalo saat ini aku pake rok abu-abu, aku nggak bakalan seperti ini dan nggak bisa lari cepet ditambah lagi sekarang ngegelantung diangkot kayak tukang kenek aja. Pas angkot udah berhenti, aku langsung tancap gas lagi.

Lari dan lari… O o….. Tuhan… maafkan hambamu ini ya Tuhan… maafkan saya yang lupa membayar ongkos. Ya Tuhan… bukannya saya nggak mau bayar, tapi emang saya lupa Tuhan… maafkan saya sekali ini saja…. Tanggung banget kalo balik lagi.

Finally, aku sampe dipintu warnet. Aku nggak sabar tuk ngerasain AC yang segar dan nggak sabar banget tuk berhubungan dengan dunia maya. Kutapaki kaki kananku, dan….

“BLEP!,”

Lampu yang menyinari ruangan koneksi dunia maya, dan dambaan membelai dinginnya AC itu, melayang….

MATI LAMPU!!!

Huhuhu….. kenapa ini terjadi? Kenapa? Apa ini hukuman aku nggak bayar tuh angkot? Kenapa? Ih… kalo gini jadinya, aku nggak akan susah-susah akting ngelamun! Kalo gini jadinya, aku nggak akan ninggalin Mey walau dia penghianat! Kalo gini jadinya, aku nggak akan ngeluarin keringat bak mandi! Kalo gini jadinya….. kalo gini jadinya……… huhuhuhuhhuhuhuhu………………..


30 Juli 2005

Ah, udahlah…. Aku nggak mau nulis lagi… Gimana enggak? Hari ini, lagi-lagi aku dapet pengalaman buruk dan juga malu-maluin. Lebih buruk daripada kemarin ketika aku nggak sadar membuang gas pada saat kelas sepi. Huhuhu…..

MALU!!!! Malu aku…. Kalo nulis lagi disini… Takut dibaca orang….. kalo dibaca, bisa turun drastis deh derajatku….. Sayonara…. watashino diary desu…! Sainara…. wo de diary…..! Good bye….. my diary….!

***

Komentar
  1. Jun Il Ha mengatakan:

    wahhhhhhh… kakak kok gitu ^_^
    semangat aka nulisnya🙂
    wkwkwkw…
    seru2

  2. Anonim mengatakan:

    cerpennx bgus jga thu bleh mnta ajrin g’.?

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s